tusukkan pisau ke perut kucing sampai pangkal , terburai 3 ekor janin anak kucing

Sharing is caring!

Gua terus tusukkan pisau ke perut kucing sampai pangkal, tanpa belas! Kucing yang bunting itu menjerit kesakitan. Kemudian gua terus toreh hingga ke bahagian kaki, kira-kira sejengkal panjangnya. Darah memancut-mancut keluar dari perut kucing yang sedang mengiau-ngiau. Lalu terkeluarlah janin anak kucing. Tiga ekor janin kesemuanya. Perghhh!!!
Selepas itu kami lepaskan kucing betina yang sedang mengerang kesakitan ke lantai. Kucing yang sedang kesakitan itu berjalan lemah tanpa arah dan mengiau-ngiau tanpa henti.
Janin yang tergantung dari perut kucing itu masih kecil, terjuntai-juntai meleret apabila ibunya berjalan lemah mengelilingi ruang tamu.
Gua dan kawan-kawan gua menikmati ilmu sains dengan penuh asyik apabila darah dan janin yang terburai bersama-sama isi perut kucing berjuntaian di lantai simen.
Masing-masing hanya terlopong bila melihat janin yang kecil dan comel itu sedang mengokot. Beberapa ketika kemudian, kucing itu terus rebah dengan mulut yang terbuka.
Hah, sebab tulah kawan-kawan gua panggil Bob Nazi! Kalian suka kucing? Gua tak! Gua benci kucing! Sebab kucinglah gua jadi kejam!
 kisah di atas adalah berdasarkan pengalaman kisah benar rakan sekolej penulis sewaktu menuntut di sebuah institusi awam beberapa tahun lalu.

Leave a Comment