Anak-anak Ummi…Ummi masih di katil

Sharing is caring!

BERKAT doa semua, walau Ummi masih terbaring di katil, walau masih belum upaya mengangkat tubuh, tetapi sedikit demi sedikit, kaki Ummi ini sudah dapat digerakkan.

Syukur pada ALLAH. Terima kasih atas doa kalian.

Kali ini dalam menceritakan perjuangan Ummi melawan kanser, Ummi turut mahu menyelitkan semangat dan kekuatan pejuang-pejuang lain yang masih kecil.

Moga apa yang mereka alami dapat anak-anak semua jadikan inspirasi dan memberi kesedaran kepada kita semua bahawa rupa-rupanya ujian ALLAH terhadap orang lain jauh lebih besar daripada yang diberi-Nya kepada kita.

Anak-anak pernah tak terbaca kisah  si cilik usia 7 tahun, bernama Virsaviya?

Virsaviya asal Hollywood, suka menari, fotografi dan berkuda.

Apa yang membezakan dia dengan anak lain adalah dia memiliki jantung  di luar dadanya.

Anak kecil ini menderita sindrom Thoraco-abdominal atau Pantalogy of Cantrell. Sindrom ini  berlaku kurang daripada satu dalam sejuta kelahiran.

Jantung Virsaviya boleh dilihat jelas dengan mata kasar di luar badannya. Letaknya di antara tulang rusuk dan hanya ada lapisan kulit nipis  melindung.

Ketika dia lahir, doktor mengingatkan ibunya kemungkinan terburuk.

Mereka mengatakan pada si ibu…  anaknya tak akan bertahan lama.

Walaupun demikian, si ibu melihat dia masih memiliki harapan.

Mereka kemudian pindah ke Amerika Syarikat dengan harapan Virsaviya dapat menjalani pembedahan.

Jantung anak ini sebesar penumbuk dan berada di luar dadanya sejak lahir.  Virsaviya memerlukan beberapa pembedahan yang sangat sukar. Dan dengan jantung di luar itu jugalah Virsaviya terus hidup berjuang penuh harapan.

Jadi! ‘Keep moving forward!’

Apa sangatlah dugaan yang kita hadap berbanding Virsaviya!

Jika ada rasa putus asa, ketepikanlah. Jauhkan. Kita bangun dengan tekad baru.

Bandingkan kita dengan Virsaviya. Siapa lebih hebat?

Ambil semangat Virsaviya. Lupakan esak tangis kita yang entah apa-apa.

Lihat juga perjuangan ayah ibu juga anak-anak berjuang menentang kanser yang Ummi titipkan bersama.

Sekali lagi, tanya pada diri, siapa yang lebih hebat.

Wallahua’lam.

Leave a Comment