BEBAS TUDUHAN MEMIPIT ANAK SENDIRI, BAPA TERSENYUM RIANG

BEBAS TUDUHAN MEMIPIT ANAK SENDIRI, BAPA TERSENYUM RIANG | SIBU – Bunya Jalong, yang didakwa atas tuduhan mer0g0l anak sendiri (bawah umur) dibebaskan oleh Mahkamah Rayuan atas alasan tiada bukti yang menyatakan berlakunya penetrasi zakar, menampakkan betapa undang-undang sivil tidak boleh membela mangsa.

Mahkamah Rayuan menggugurkan hukuman asal dengan alasan tiada penetrasi zakar yang berlaku dalam kes tersebut. Penetrasi jari dan benda asing juga tidak dianggap sebagai kes r0g0l.

Bunya Jalong didapati bersalah pada 2013 atas tuduhan mer0g0l anaknya yang berusia 15 tahun pada Mei, Jun, Julai dan Ogos 2011 di sebuah hotel di Sibu.

Mangsa mengandung dan melahirkan anak di Hospital Sibu pada 5 Februari 2012.

Khamis lepas, Mahkamah Rayuan Kuching membebaskan Bunya Jalong, 60, dari Sibu dari kesalahan merogol anaknya berusia 14 tahun dan menyebabkan mangsa mengandung, lima tahun lalu.

Mahkamah membebaskan tertuduh kerana memasukkan jarinya yang berlumur air mani ke dalam faraj mangsa dan bukan melalui penetrasi zakar.

Walaupun ujian DNA membuktikan bahawa Bunya merupakan bapa kepada anak mangsa, kerana ketiadaan penetrasi zakar ke dalam faraj menjadikan perbuatan itu bukan r0g0l.

Gambar Wanita Bawa Anak Kencing di Sinki “Foodcourt” Pasaraya Tersebar

Dua keping gambar yang memaparkan tindakan seorang wanita membawa anak lelakinya kencing di sinki “Foodcourt” disebuah pasaraya tersebar di laman media sosial.

Gambar yang dimuat naik oleh laman Facebook Taiping Zone itu menyatakan kejadian berlaku di sebuah pasaraya di Taiping Perak.

Tindakan itu disifatkan pengotor dan tidak menghormati pelanggan lain yang menjamu selera di kawasan terbabit.

Di ruangan komen posting tersebut, kebanyakan pengguna laman media sosial mengkritik tindakan wanita terbabit.

“Rasanya toilet dekat je. Apa ke malas nk g toilet? Tak malu betul. Da la kat mall. Malulah sikit”, tulis Nuramalina Jamaluddin.

“Not hard to find a toilet in a mall, so y wan to do that?? it’s not hygiene n shameful too…..”, tulis pengguna Facebook yang menggunakan nama Sherlyn Lai.

Namun ada juga yang cuba berfikiran positif dengan menyatakan wanita tersebut berbuat demikian disebabkan anaknya sudah tidak tahan untuk kencing.

“Mungkin anak dia xtahan sgt nak kencing..kita mana nak tau..kita pon manusia biasa..mNa leh bC hati orng..melainkN kita ni di beri anugerah melihat hati orng…hahaduii”, tulis Akmal Zidane.

Malahan ada juga yang mengkritik individu yang menangkap gambar ini kerana tidak terus menegur perbuatan terbabit.

“Tahniah pd yg up gambar ni, anda telah buktikan yg anda pun sama mcm org dlm gambar ni, KURANG CERDIK!!!! Ko ingat nyonya ni nk baca fb ko? Pegi tegur la apa punya turrrt!!!!”, tulis Ahmad Nazri.

Lelaki Ini Dikutuk Dan Dihina Kerana Mempunyai Isteri Yang Sangat Cantik

Hanya kerana memiliki seorang isteri yang jelita, seorang lelaki dari wilayah Hebei, China menjadi mangsa kecaman pengguna internet.

Mei Aisi, seorang ahli perniagaan, kini menetap di Ukraine dan bertemu jodoh dengan wanita berusia 19 tahun dari negara berkenaan.

Ada yang menuduh isteri Aisi sebagai mata duitan kerana Aisi bukan lelaki yang kacak.

Mereka bertemu ketika Mei Aisi baru sahaja memulakan kehidupan di Ukraine sebagai jurugambar, beberapa tahun lepas.

Tidak dapat dipastikan nilai kekayaan Aisi namun dia kini sedang membina sebuah sebuah vila sendiri seluas 3,000 meter persegi.

Walaupun datang dari keluarga yang sederhana, Mei Aisi telah berjaya melanjutkan pelajaran ke peringkat yang lebih tinggi dan berjaya dalam karier.

Pun begitu, tindakan Mei Aisi memuat naik gambar isterinya di laman web Weibo mengundang rasa tidak puas hati pengguna Internet di China.

Ada yang tanpa rasa bersalah menuduh isterinya sebagai mata duitan kerana Aisi bukan lelaki yang kacak.

Pasangan itu mempunyai seorang anak.

Memetik laporan CCTV News, Aisi berkata wanita Ukraine tidak begitu memandang rupa dan harta. Malah untuk memikat hati bakal mertua juga tidak sukar.

“Anda hanya perlu bawa wain dan sejambak bunga, dan anda akan dapat restu mereka,” kata Aisi lapor Astro Awani.

Ketahuilah Orang yang Bermaksiat Kala Sepi

galau
Ada seseorang yang ketika di hadapan orang banyak terlihat alim dan shalih. Namun kala sendirian, saat sepi, ia menjadi orang yang menerjang larangan Allah.
Inilah yang dapat dilihat dari para penggiat dunia maya. Ketika di keramaian atau dari komentar ia di dunia maya, ia bisa berlaku sebagai seorang alim dan shalih. Namun bukan berarti ketika dalam kesepian, ia seperti itu pula. Ketika sendirianbrowsing internet, ia sering bermaksiat. Pandangan dan pendengarannya tidak bisa ia jaga.
Keadaan semacam itu telah disinggung oleh Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallamjauh-jauh hari. Dalam hadits dalam salah satu kitab sunan disebutkan,
عَنْ ثَوْبَانَ عَنِ النَّبِىِّ -صلى الله عليه وسلم- أَنَّهُ قَالَ : « لأَعْلَمَنَّ أَقْوَامًا مِنْ أُمَّتِى يَأْتُونَ يَوْمَ الْقِيَامَةِ بِحَسَنَاتٍ أَمْثَالِ جِبَالِ تِهَامَةَ بِيضًا فَيَجْعَلُهَا اللَّهُ عَزَّ وَجَلَّ هَبَاءً مَنْثُورًا ». قَالَ ثَوْبَانُ : يَا رَسُولَ اللَّهِ صِفْهُمْ لَنَا جَلِّهِمْ لَنَا أَنْ لاَ نَكُونَ مِنْهُمْ وَنَحْنُ لاَ نَعْلَمُ. قَالَ : « أَمَا إِنَّهُمْ إِخْوَانُكُمْ وَمِنْ جِلْدَتِكُمْ وَيَأْخُذُونَ مِنَ اللَّيْلِ كَمَا تَأْخُذُونَ وَلَكِنَّهُمْ أَقْوَامٌ إِذَا خَلَوْا بِمَحَارِمِ اللَّهِ انْتَهَكُوهَا »
Dari Tsauban, dari Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam, ia berkata, “Sungguh aku mengetahui suatu kaum dari umatku datang pada hari kiamat dengan banyak kebaikan semisal Gunung Tihamah. Namun Allah menjadikan kebaikan tersebut menjadi debu yang bertebaran.” Tsauban berkata, “Wahai Rasulullah, coba sebutkan sifat-sifat mereka pada kami supaya kami tidak menjadi seperti mereka sedangkan kami tidak mengetahuinya.”
Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Adapun mereka adalah saudara kalian. Kulit mereka sama dengan kulit kalian. Mereka menghidupkan malam (dengan ibadah) seperti kalian. Akan tetapi mereka adalah kaum yang jika bersepian mereka merobek tirai untuk bisa bermaksiat pada Allah.” (HR. Ibnu Majah no. 4245. Al-Hafizh Abu Thahir mengatakan bahwa sanad hadits inihasan). Ibnu Majah membawakan hadits di atas dalam Bab “Mengingat Dosa”.
Hadits di atas semakna dengan ayat,
يَسْتَخْفُونَ مِنَ النَّاسِ وَلَا يَسْتَخْفُونَ مِنَ اللَّهِ وَهُوَ مَعَهُمْ إِذْ يُبَيِّتُونَ مَا لَا يَرْضَى مِنَ الْقَوْلِ وَكَانَ اللَّهُ بِمَا يَعْمَلُونَ مُحِيطًا
Mereka bersembunyi dari manusia, tetapi mereka tidak bersembunyi dari Allah, padahal Allah beserta mereka, ketika pada suatu malam mereka menetapkan keputusan rahasia yang Allah tidak ridhai. Dan adalah Allah Maha Meliputi (ilmu-Nya) terhadap apa yang mereka kerjakan.” (QS. An-Nisa’: 108). Walaupun dalam ayat tidak disebutkan tentang hancurnya amalan.
Ada beberapa makna dari hadits Tsauban yang kami sebutkan di atas:

Pertama:

Hadits tersebut menunjukkan keadaan orang munafik, walaupun kemunafikan yang ia perbuat adalah kemunafikan dari sisi amal, bukan i’tiqad (keyakinan). Sedangkan hadits Abu Hurairah berikut dimaksudkan pada kaum muslimin.
Dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu, beliau mendengar Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,
كُلُّ أُمَّتِى مُعَافًى إِلاَّ الْمُجَاهِرِينَ ، وَإِنَّ مِنَ الْمَجَانَةِ أَنْ يَعْمَلَ الرَّجُلُ بِاللَّيْلِ عَمَلاً ، ثُمَّ يُصْبِحَ وَقَدْ سَتَرَهُ اللَّهُ ، فَيَقُولَ يَا فُلاَنُ عَمِلْتُ الْبَارِحَةَ كَذَا وَكَذَا ، وَقَدْ بَاتَ يَسْتُرُهُ رَبُّهُ وَيُصْبِحُ يَكْشِفُ سِتْرَ اللَّهِ عَنْهُ
Setiap umatku dimaafkan kecuali orang yang terang-terangan dalam bermaksiat. Yaitu seseorang yang telah berbuat dosa di malam hari lantas di pagi harinya ia berkata bahwa ia telah berbuat dosa ini dan itu padahal Allah telah menutupi dosanya. Pada malam harinya, Allah telah menutupi aibnya, namun di pagi harinya ia membuka sendiri aib yang telah Allah tutupi.” (HR. Bukhari no. 6069 dan Muslim no. 2990)
Ibnu Hajar Al-Haitami mengatakan dalam Az-Zawajir ‘an Iqtiraf Al-Kabair (2: 764) mengenai dosa besar no. 356, “Termasuk dosa besar adalah dosa yang dilakukan oleh orang yang menampakkan keshalihan, lantas ia menerjang larangan Allah. Walau dosa yang diterjang adalah dosa kecil dan dilakukan di kesepian. Ada hadits dari Ibnu Majah dengan sanad berisi perawi tsiqah (kredibel) dari Tsauban radhiyallahu ‘anhu, dari Nabishallallahu ‘alaihi wa sallam, beliau bersabda, “Sungguh aku mengetahui suatu kaum dari umatku datang pada hari kiamat dengan banyak kebaikan …” Karena kebiasaan orang shalih adalah menampakkan lahiriyah. Kalau maksiat dilakukan oleh orang shalih walaupun sembunyi-sembunyi, tentu mudharatnya besar dan akan mengelabui kaum muslimin. Maksiat yang orang shalih terjang tersebut adalah tanda hilangnya ketakwaan dan rasa takutnya pada Allah.”

Kedua:

Yang dimaksud dalam hadits Tsauban dengan bersendirian dalam maksiat pada Allah tidak berarti maksiat tersebut dilakukan di rumah seorang diri, tanpa ada yang melihat. Bahkan boleh jadi maksiat tersebut dilakukan dengan jama’ahnya atau orang yang setipe dengannya.
Syaikh Al-Albani menyatakan bahwa yang dimaksud dalam hadits bukanlah melakukan maksiat sembunyi-sembunyi. Namun ketika ada kesempatan baginya untuk bermaksiat, ia menerjangnya. (Silsilah Al-Huda wa An-Nuur no. 226)

Ketiga:

Makna hadits Tsauban adalah bagi orang yang menghalalkan dosa atau menganggap remeh dosa tersebut.
Syaikh Muhammad Al-Mukhtar Asy-Syinqithi berkata, ada orang yang melakukan maksiat sembunyi-sembunyi namun penuh penyesalan. Orang tersebut bukanlah orang yang merobek tabir untuk menerjang yang haram. Karena asalnya orang semacam itu mengagungkan syari’at Allah. Namun ia terkalahkan dengan syahwatnya. Adapun yang bermaksiat lainnya, ia melakukan maksiat dalam keadaan berani (menganggap remeh dosa, pen.). Itulah yang membuat amalannya terhapus. (Syarh Zaad Al-Mustaqni’, no pelajaran 332)
Semoga kita dapat menjauhi dosa dan maksiat di kala sepi dan kala terang-terangan. Jadikan, nasihat ini terutama untuk setiap diri kita pribadi. (rumaysho)

Akibat Mabuk, Pelajar Sanggup Lakukan Seks Tepi Jalan !!!

Hong Kong – Padah apabila mabuk. Itu yang berlaku kepada seorang pelajar dari Mongolia, Ning Dang, 19, apabila aksinya melakukan hubungan seks di khalayak ramai telah dirakamkan dan kini tersebar luas di media sosial.

Ketika kejadian, Ning sedang meraikan hari jadinya di sebuah bar dan dia kemudian bertemu dengan seorang pelajar wanita, dipercayai berasal dari Beijing.

Kedua-duanya kemudian berjalan pulang ke rumah dalam keadaan mabuk, namun sebelum sempat sampai di rumah, mereka melakukan hubungan seks di tepi jalan. Mereka berkelakuan tidak senonoh itu selama 45 minit sebelum berjaya dihalang oleh seorang anggota polis.

“Kedua-dua mereka amat mabuk dan apabila anggota polis tiba di situ, kedua-duanya memakai pakaian yang sempurna, meskipun apabila wanita itu bangun, seluarnya terlondeh.

“Pelajar terbabit itu juga ketawa dan memandangkan ketika kejadian mereka tidak melakukan apa-apa yang salah, maka kedua-duanya dilepaskan,’’ kata jurucakap polis.

Namun selepas video tersebut menjadi viral, barulah polis mengenalpasti imej dalam video itu adalah Ning, lalu polis menahannya dengan tuduhan melakukan seks di khalayak ramai.

Polis kini sedang mengesan wanita itu, namun dia kini dilaporkan sudah pulang ke China.- MYNEWSHUB.CC

READ MORE :